Wednesday, July 2, 2014

Powerbank Ramadhan




Alhamdulillah atas semua nikmat Allah yang tak terkira ini. Dan tahniah kepada semua yang berjaya dipilih Allah menjadi tetamu Ramadhan.

Moga Ramadhan yang dipenuhi dengan keberkatan, rahmat dan keampunan ini dapat kita manfaatkan sebaik-baiknya.

Dari Abu Hurairah r.a., dari Nabi Muhammad s.a.w., sabdanya:

"Apabila bermula malam yang pertama dari bulan Ramadhan , menyerulah malaikat, katanya: "Wahai orang-orang yang mahukan kebaikan!  Tampillah mengerjakannya dan wahai orang-orang yang hendak melakukan kejahatan!  Berhentilah dari meneruskannya; (ketahuilah), Allah Taala banyak membebaskan orang-orang yang dijanjikan dengan neraka - daripada memasukinya". Seruan dan keampunan yang demikian, diberikan pada tiap-tiap malam (dalam bulan Ramadhan)." (Hadis Riwayat Tirmizi dan Nasa'i)     

Subhanallah!! Beruntunglah kita semua kerana dipilih untuk memasuki madrasah Ramadhan ini. Semoga kita dapat graduate dengan 1st class honour insyaAllah!



Ramadhan, bulan bekalan

Saya pasti ramai di antara kita mempunyai smartphone. Smartphone di dunia akhir zaman ni memang banyak kegunaan dan keperluannya. Tetapi  penggunaan phone ini kebiasaannya akan menggunakan bateri yang banyak. Lebih-lebih lagi jika selalu membuka Whats’up, FB, Twitter, Google Chrome, Youtube dan sebagainya.

Maka, pengguna smartphone terpaksa membawa charger ke mana-mana sahaja di dalam bag. Apabila bateri dah merah, boleh la dicucuk charger di mana-mana plak yang menjadi mangsa.

Saya biasa menyaksikan situasi ini.

Dan kerana adanya masalah-masalah seperti ini, maka wujudlah powerbank. A portable charger. Mudah penggunaannya, dengan hanya mengcharge selama 4 jam. Anda mampu menggunakannya untuk mengcharge handphone anda 4-5 kali!

Suatu penciptaan yang bijak!

Dan sebegini juga sebenarnya Ramadhan ini. Bulan Ramadhan ini ibarat powerbank kepada iman dan amal kita. Dengan hanya mengcharge-nya di dalam sebulan, sepatutnya ia mampu menjadi bekalan yang berterusan sepanjang 11 bulan yang lainnya! Subhanallah!

Namun, teori selalunya tak seindah praktikal. Saya pasti ramai yang tidak bersetuju dengan statement saya di atas. Saya tahu~

Bila difikirkan semula, kenapa dah beberapa ramadhan yang kita lalui, ia tidak mampu menjadi bekalan yang berterusan sehingga 11 bulan? Biasanya 2-3 bulan sahaja yang mampu bertahan. Yang selebihnya kita tetap akan tercunggap-cunggap mencari kekuatan.

Entah kenapa?

Lebih teruk lagi kesan Ramadhan itu seolah-olah tidak tertempias langsung kepada kita. Amal ibadah/ mutabaah amal masih lompong-lompong, maksiat masih dibuat, dosa-dosa kecil masih terkumpul, perkara-perkara lagha masih susah ditinggalkan, tilawah Al-quran pun masih struggle untuk dilazimi.

Tetapi, bukankah sepatutnya puasa menghasilkan Taqwa?

(T___T)

Bila di check semula, saya rasa teori di atas tadi releven sebenarnya, tetapi ianya hanya untuk powerbank yang berjenama dan berkualiti tinggi sahaja. Powerbank murah versi made in China kebiasaanya tak mampu memberi tenaga yang berpanjangan.

So, adakah puasa kita ni versi made in China sahaja kerana ia tak mampu menjadi bekalan kepada 11 bulan kita?


T___T  * Kena hempap batu*


this is Power bank apple, not food.



Di manakah silapnya? Mari kita muhasabah sejenak.



1.  Boleh jadi kita menjadi hamba Ramadhani, dan bukannya hamba Rabbani.

Apabila ramadhan menjelang, berganda-ganda amalan yang kita laksanakan. Namun bila syawal menjelang, tiba-tiba amalan-amalan tersebut berkurangan. Mujahadahnya hanya Allah sahaja yang tahu. Entah kenapa? Mungkin di bulan Ramadhan suasananya sangat membantu. Tengok kiri-kanan, rata-rata manusia menjadi baik. Maka, mudahlah kita beribadah. Motivasi kuat.

Tapi di bulan biasa, suasana di sekeliling membantutkan semangat. Hendak membaca Al-quran di dalam bas, orang akan kata kita poyo. Hendak bersedekah kepada fakir miskin di tepi jalan, orang kata itu sindiket. Alih-alih, Al-quran yang dikelek terletak di dalam beg sahaja. Tangan yang nak meberi pun tak jadi menghulur.

Tapi, kalau kita ikhlas beribadah kepada Allah (Rabb), kenapa kita effected by orang sekeliling?

Adakah kita hamba Ramadhani, atau hamba Rabbani?  T___T


2. Ramadhan kita hanyalah biasa-biasa

Biasa-biasa macam mana pulak tu kak? Kami mampu khatam Al-quran sekali dalam Ramadhan ni, bangun qiamullail setiap hari, sedekah setiap hari, solat terawih setiap hari berjemaah di masjid akak kata biasa-biasa?

Kami pun dah tak mengumpat bergossip tau dalam bulan Ramadhan ni. Kami dah mujahadah besar macam ni akak kata biasa-biasa?

Sabar dik, sabar.

Bukan ke adik kata adik ni daie?

Bukankah seorang daie itu, memang mutabaah amalnya seperti itu pada hari-hari biasa?


a- Bukankah seorang daie itu memang perlu bangun qiam setiap hari? Beban dakwah yang dipikul ini sangat berat. Dan semua kekuatan datangnya dari Allah. Dan bukankah memang sepatutnya hubungan kita dengan Allah itu sentiasa berterusan?

Dan sepatutnya, “kemuliaan seseorang hamba itu terletak pada qiamullailnya”

b- Adik kan memang dah join ODOJ. One day One Juzuk di hari-hari biasa. Jadinya membaca 1 juzuk setiap hari dan mampu khatam dalam masa sebulan itu bukankah memang telah dilazimi? Kenapa tak digandakan 2x khatam dalam bulan Ramadhan ini?

c-  Bersedekah setiap hari itu memang anjuran dan mutabaah amal kita dik.  Hubungan dengan Allah akan menjadi semakin baik jika kita menjaga hubungan sesama manusia.

d- Errr.. maaf. Tapi bukan sepatutnya memang kita tak boleh mengumpat sesama manusia kan? Sedangkan Rasulullah SAW sendiri pernah bersabda,

“ Berkata baiklah atau diam”

Jadinya, kenapa pula seolah-olah bulan Ramadhan menjadikan kita mampu menahan lidah kita, tetapi di bulan-bulan biasa, kita bebas bercakap yang tidak baik?

Jadi apa lebihnya Ramadhan ini pada adik?  (T___T)


Saya tahu kebanyakan kita sudah sehabis baik pulun untuk beribadah pada bulan Ramadhan ini. Lebih-lebih lagi yang menjalaninya bersama keluarga, rakan-rakan lama dan sebagainya. 

Saya faham bukan mudah untuk menjalaninya, saya pun ketika Ramadhan di Malaysia, sedang asyik membaca Al-quran, ada-ada sahaja kerja-kerja bibik yang menanti, sudahnya saya hanya mampu mendengar bacaan Al-quran sambil-sambil melipat baju yang bertimbun-timbun.

Saya tahu. Saya sendiri pernah merasainya. Namun semua itu bukan alasan untuk kita meremehkan makna ibadah itu sendiri. Jika mutabaah amal kita kebiasaannya memang begitu, mengapa tidak diambil peluang ini untuk menambah sesuatu penambahbaikan di dalam bulan Ramadhan ini?


RAMADHAN LUAR BIASA


Sebelum pergi lebih jauh, mari saya terangkan balik apa itu ibadah.
Ibadah yang sebenar adalah ubudiah. Menyembah Allah.

Al-Imam Ibnu Katsir rohimahulloh berkata : 

“Ibadah kepada Allah adalah mentaati-Nya, dengan melaksanakan perintah-perintah-Nya dan menjauhi/meninggalkan larangan-larangan-Nya.”

Ini bermakna, apa-apa pekerjaan sahaja boleh dilaksanakan dengan syarat ianya diniatkan kerana Allah, selagi mana tidak bertentangan dengan suruhan Allah. Cakupan ibadah itu luas.


Menuntut ilmu itu ibadah.
Bekerja di Ofis itu ibadah.
Membuat kerja bibik itu juga ibadah.
Drive menghantar adik ke sekolah itu pun ibadah.

Ibadah bukan setakat berada di atas tikar sembahyang, tetapi makna ibadah itu sendiri sangat luas. Sila buang kefahaman yang salah itu.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah berkata,

 “Ibadah merupakan sebuah istilah yang mencakup segala sesuatu yang dicintai dan diridhai Allah, berupa ucapan dan perbuatan, yang batin maupun lahir. Ini artinya sholat, zakat, puasa, haji, jujur dalam berbicara, menunaikan amanat, berbakti kepada kedua orang tua, menyambung tali kekerabatan, menepati janji, memerintahkan yang ma’ruf, melarang yang mungkar, berjihad memerangi orang kafir dan munafik, berbuat baik kepada tetangga, anak yatim, orang miskin, ibnu sabil, maupun kepemilikan dari kalangan manusia (budak) atau binatang piaraan, berdoa, berdzikir, membaca al-Qur’an, dan lain sebagainya itu semua adalah ibadah. Demikian juga kecintaan kepada Allah dan rasul-Nya, rasa takut kepada Allah, inabah kepada-Nya, mengikhlaskan agama untuk-Nya, bersabar menghadapi ketetapan-Nya, mensyukuri nikmat-Nya, ridha dengan takdir-Nya, bertawakal kepada-Nya, mengharapkan rahmat-Nya, takut kepada azab-Nya, dan semisalnya [itu semua juga] termasuk ibadah kepada Allah.” (lihatal-’Ubudiyah, hal. 6 cet. Maktabah al-Balagh)

Syaikh Abdul Aziz ar-Rajihi hafizhahullah menerangkan,

 “Dengan ungkapan lain, dapat dikatakan bahwa ibadah adalah melaksanakan perintah-perintah Allah dan menjauhi larangan-larangan-Nya. Tercakup di dalamnya menunaikan kewajiban-kewajiban dan menjauhkan diri dari berbagai hal yang diharamkan. Melakukan hal-hal yang wajib dan meninggalkan hal-hal yang diharamkan; yaitu dengan melakukan kewajiban-kewajiban yang Allah wajibkan baik berupa ucapan maupun perbuatan, yang bersifat batin maupun lahir. Meninggalkan hal-hal yang diharamkan, baik yang berupa ucapan maupun perbuatan, yang batin maupun yang lahir.” (lihat Syarh al-’Ubudiyah, hal. 5)

Dengan erti kata lain, Ibadah itu adalah apa-apa sahaja perbuatan, perkataan yang membuatkan Allah SWT redha kepada kita.

Saya lihat, ramai orang termasuk pada daie merancang pesta ibadah masing-masing pada bulan Ramadhan. Kebanyakkannya mahu pulun 90% Ramadhan ini dengan ibadah. Saya tidak menafikan ianya sangat bagus.

Tetapi, mengikut sunnah, adakah itu sahaja yang Rasulullah dan para sahabat buat?

Ya, memang Rasulullah SAW pulun beribadah pada bulan Ramadhan, tetapi lupakan kalian bahawa Rasulullah juga turut berperang pada bulan Ramadhan?

Perang Badar menjadi saksi kaum muslimin berjihad dalam bulan Ramadhan!

Maka, ibadah yang dilaksanakan bukan setakat ibadah yang ‘basah’ di dalam masjid sahaja, tetapi juga melibatkan jihad.


Bekalan yang Syumul

Manusia dikurniakan 3 kompenen utama:

Badan (jasmani), hati ( rohani) dan akal (fikri).

Dan bagi setiap satu ada makanan-makanan masing-masing.

Manusia berasal daripada tanah dan makanan jasmani pun adalah apa-apa daripada tanah (nasi, tepung, sayur-sayuran etc)

Akal makanannya ilmu pengetahuan.

Dan rohani berasal dari Allah dan makanannya apa-apa yang mendekatkan kepada Allah. (zikir, solat, etc)

Maka, bekalan yang dimaksudkan di dalam teori di atas bukan setakat bekalan rohani sahaja. Tetapi ianya haruslah meliputi akal dan jasmani.

Dan, untuk menjadi powerbank yang berjenama dan berkualiti tinggi, bahan-bahan yang digunakan juga haruslah berkualiti tinggi.


Maka, mari kita muhasabah balik target Ramadhan kita. Mana lebihnya Ramadhan ini dari bulan-bulan biasa kita?


1- Tingkatkan bekalan akal = Menuntut ilmu, menambah thaqafah- membaca buku-buku fikrah, dakwah, agama dll


Bayangkan jika kita menghabiskan 90% masa kita dengan ‘ibadah’ semata, apakah kesannya kepada diri kita?

Tahukah anda orang yang berilmu lebih tinggi darjatnya di sisi Allah berbanding abid (ahli ibadah)?

Tahukan anda,syaitan lebih takutkan seorang yang berilmu daripada 1000 orang abid yang tidak berilmu.?

Mari kita penuhi diri kita dengan ilmu pengetahuan, ilmu agama, fikrah,dakwah dan ulum syarak supaya kita lebih memahami islam seperti mana yang dibawa oleh Rasulullah,

Ini yang lebih utama! Dan kesannya lebih ‘long lasting’ dan menambah kefahaman kita terhadap agama. Malah, kesannya bukan kepada diri kita sahaja, tetapi kepada orang di sekeliling kita yang turut mendapat tempiasnya apabila kita mengajarkan mereka ilmu-ilmu tersebut!


"Wahai orang-orang yang beriman! Apabila diminta kepada kamu memberi lapang dari tempat duduk kamu (untuk orang lain) maka lapangkanlah seboleh-bolehnya supaya Allah melapangkan (segala halnya) untuk kamu. Dan apabila diminta kamu bangun maka bangunlah, supaya Allah meninggikan darjat orang-orang yang beriman di antara kamu, dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan agama (dari kalangan kamu) - beberapa darjat. Dan (ingatlah), Allah Maha Mendalam PengetahuanNya tentang apa yang kamu lakukan. (Al-Mujaadalah 58:11)

Rasulullah SAW bersabda:

“ Kelebihan seorang alim ( ilmuwan ) terhadap ‘abid ( ahli ibadah ) ibarat bulan purnama terhadap seluruh bintang. (HR.Abu Dawud )

“ Seorang yang alim ( berilmu/berpengetahuan/cerdas/ pintar/arief , selalu mendapat rahmat hidayatullah ) , lebih sulit digoda oleh syaitan dari pada seribu orang ahli ibadat  (tetapi tidak berilmu ) “ ( HR. Ath Turmudzi )

Bak kata pepatah melayu, Ilmu kunci pengetahuan.

Tahun ini merupakan tahun kedua saya dan rakan-rakan terpaksa menempuh ‘persekolahan’ dalam bulan Ramadhan. Masih terbayang kepenatan pengalaman tahun lepas. Berulang-alik ke hospital di musim panas yang terik, mengambil sheet pesakit dan mendengar lecture berjam-jam pada ramadhan cukup menguji tahap kesabaran.

Dalam kepenatan ini, seorang ukhti menceritakan apa yang beliau sendiri alami.
Ketika itu ukhti ini sedang mengambil kelas bahasa Arab di Mesir, dalam bulan Ramadhan beberapa tahun lepas.

Bagi sesiapa yang pernah mengambil kelas arab, mereka akan tahu betapa banyaknya homework yang perlu diselesaikan setiap hari.

Siangnya dia ke kelas arab manakala malam harinya dia ke masjid menunaikan solat terawih, beriktikaf dll.

Hinggakan dia tidak sempat untuk menyiapkan homework arabnya, maka ustazahnya menegurnya dengan teguran yang lembut tetapi menusuk ini

“ Jangan salah faham antara perkara yang wajib dan sunnat. Menuntut ilmu adalah wajib manakala solat terwaih adalah sunnat. Jangan disebabkan perkara-perkara sunnat, awak meninggalkan yang wajib!”

T_____T

Selepas mendengar cerita ukhti ni, terus saya menguatkan kaki melangkah ke hospital setiap hari!


Bagi pada daie, jika selama ini anda cukup buzy study sehingga tak cukup masa untuk membaca buku-buku fikrah, nah sekarang ini waktu cuti haruslah dimanfaatkan sebaiknya! Senaraikan buku-buku fikrah yang ada perlu baca dan targetkan untuk menghabiskannya sebanyak yang mungkin.

Berkat bulan Ramadhan yang penuh rahmat ini, insyaAllah ilmu-ilmu yang dibaca akan lebih difahami, diberkati dan dimudahkan untuk beramal, insyaAllah!

Bukankan membaca dan tuntut ilmu juga merupakan satu ibadah?


2-  Tingkatkan bekal rohani: Perbaiki mutu ibadahmu

Huzaifah pernah berkata,

“ Jauhilah oleh kalian kekhusyukan munafik”. Ditanyakan kepadanya, “ Apa yang dimaksudkan dengan kekhusyukan munafik?” Dia menjawab, “ Engkau melihat tubuhnya khusyuk, padahal hatinya tidak”


T____T *hangus*


Dunia akhir zaman ini menunjukkan bahawa realitinya susah untuk mendapat solat yang khusyuk. Hudzaifah pernah menggambarkan keadaan ini,


 “ Hal pertama yang akan hilang dari agama kalian adalah khusyuk. Dan yang terakhir yang akan hilang dari agama kalian adalah solat. Betapa banyak orang yang solat namun tiada kebaikan padanya. Dan hampir sahaja engkau memasuki masjid dan tidak mendapati orang yang khusyuk di antara mereka” ( Madarajus Salikhin)


TT____TT * double hangus*

Saban hari, kita menunaikan ibadah seperti yang difardhukan. Tetapi, adakah setiap ibadah itu memberikan kesan dan kebaikan kepada kita?

Mari kita muhasabah setiap inci solat, puasa, tilawah Al-quran, zikir-zikir harian kita. Adakah kita buat kerana Allah atau kerana apa?

Berapa ramai yang solat, tetapi dia keluar dari solatnya seperti mana dia masuk ke dalam solatnya. Bermakna, solatnya itu tidak menggugurkan sedikit pun dosa-dosanya, dan solat tidak menjadi kerehatan dan ketenangan kepadanya.

Sedangkan Allah menjanjikan bahawa dosa-dosa kecil kita akan dihapuskan dengan solat yang khusyuk.


3-Tingkatkan bekal jasmani: Banyakkan beramal dan berdakwah

Ada di kalangan kita yang lupa, bahawa orang yang membuat dakwah ganjarannya berkali-kali ganda lebih banyak dari beribadah. Jika ibadah memberi impak kepada diri kita, maka dakwah pula memberi impak bukan sahaja pada diri kita, bahkan kepada orang lain.

Apalah gunanya andai ramadhan yang mulia ini hanya membuahkan hasil yang baik untuk diri kita seorang sahaja?


  “Wahai Abu Dzar , kamu pergi mengajarkan ayat dari kitabullah lebih baik bagi mu dari pada solat ( sunnah ) seratus rakaat , dan pergi mengajarkan satu bab ilmu pengetahuan baik dilaksanakan atau tidak , itu lebih baik dari pada solat seribu (1000) rakaat.“ (HR. Ibnu Majah)


Selitkan juga doa untuk saudara-saudara kita di Gaza, Mesir, Syria dll. Dalam kita menghayati Ramadhan ini, masih ada manusia-manusia yang mencemari kemuliaan bulan ini.

Gaza under attack semalam!

Kemudian kita masih boleh lena di dalam ibadah kita sahaja? Kerja dakwah tidak akan habis selagi mana kalimah Allah tidak tertegak di muka bumi ini~


So, mari rancang sebaiknya bulan Ramadhan ini. Baru 3 hari sahaja berlalu, masih ada 27 hari berbaki untuk kita memaksimumkan sebaiknya~

Semoga Allah memberkati setiap masa-masa kita dan mengganjari keberkatan di setiap umur dan amal kita. Ameen.

Mari jadikan Ramadhan kali ini Ramadhan Luar Biasa!


p/s: Ampun maaf dipinta, moga pesanan-pesanan ini menjadi peringatan utk yang menulis dan kepada pembaca, para duat sekalian.




MHZ,
4th ramadhan 1435,
Beyt SQ, kaherah
12.11 am, 2 July 2014

No comments:

Post a Comment